MAKALAH BK TENTANG PUBERTAS



PENGERTIAN PUBERTAS
Istilah pubertas (puberty) berasal dari bahasa Latin PUBERTAS, yang artinya usia kedewasaan. Pubertas merupakan suatu masa di mana individu telah mencapai kedewasaan secara biologis, yaitu ditandai dg berfungsinya organ reproduksi. Pubertas juga merupakan tanda secara biolgis bahwa individu telah memasuki usia remaja. Pengertian lainya Pubertas merupakan suatu masa di mana individu mengalami perubahan dari a seksual menjadi seksual.

CIRI-CIRI MASA PUBERTAS
1. Masa pubertas merupakan periode tumpang tindih.
2. Masa pubertas merupakan periode yang singkat.
3. Masa pubertas merupakan masa terjadinya pertumbuhan dan perkembangan yang pesat.
4. Masa pubertas merupakan masa negatif.
5. Masa pubertas merupakan masa krisis identitas.

PERUBAHAN-PERUBAHAN  FISIK YG PADA MASA PUBERTAS

1. Perubahan dalam ukuran tubuh
  • Pertambahan tinggi badan 
  • Pertambahan berat badan 
2. Perubahan proporsi tubuh
  • Proporsi pubertas berubah mendekati proporsi tubuh orang dewasa 
3. Perkembangan ciri-ciri seks primer
  • Ciri-ciri seks primer adalah organ tubuh yg berhubungan dg sistem reproduksi. 
  • Matangnya organ reproduksi ditandai dengan MENARCHE (pada wanita) dan WET DREAM (pada pria)
4. Perkembangan ciri-ciri seks sekunder.
  • Ciri-ciri seks sekunder adalah ciri-ciri fisik yang membedakan jenis kelamin. 
  • Ciri-ciri seks sekunder pada pria adalah : kumis, jenggot, tubuh berotot, dst. 
  • Ciri-ciri seks sekunder pada wanita adalah : payudara dan pinggul membesar, dst
AKIBAT PERUBAHAN FISIK PADA PUBERTAS
  1. Perubahan fisik yang pesat pada masa pubertas berakibat pada perilaku. Sering munculnya sikap dan perilaku negatif menyebabkan masa pubertas disebut sebagai masa negatif, tepatnya masa negatif 
  2. Sikap dan perilaku negatif yang dapat muncul pada masa pubertas adalah : malas, cepat bosan, mudah gelisah dan tersinggung, rasa percaya diri kurang, dst.
FAKTOR PENYEBAB TERJADINYA PERUBAHAN YANG CEPAT
  1. Kelenjar pituitary bekerja lebih aktif. 
  2. Kelenjar pituitary menghasilkan dua mcam hormon : HORMON PERTUMBUHAN dan HORMON GONADOTROPIK. 
  3. Hormon pertumbuhan berfungsi mengen-dalikan pertumbuhan tinggi badan. 
  4. Hormon gonadotropik berfungsi merangsang gonad atau organ reproduksi. 
  5. Gonad pria berupa testes dan gonad wanita berupa ovarium atau indung telur.
MASALAH YG DAPAT TERJADI BERKENAAN DG MENSTRUASI

Masalah dapat terjadi pada pubertas putri jika mereka tidak memiliki pengetahuan yg memadai berkenaan dg menstruasi.
  1. Anak menganggap bahwa menstruasi merupakan peristiwa yg sangat tidak menyenangkan dan tidak dikehendaki. Penolakan thd menstruasi dapat menyebabkan terjadinya psychogene amenorrhoe, yaitu berhentinya menstruasi sebelum waktunya. 
  2. Anak menganggap bahwa menstruasi adalah peristiwa yang menjijikkan. 
  3. Menstruasi adalah penyakit sehingga pada saat anak mengalami menstruasi dirinya menghendaki diperlakukan sebagai orang sakit.

PUBERTAS TERLALU DINI DAN TERLAMBAT

1. PRECOCIOUS PUBERTY
  • Seorang anak dinyatakan mengalami pubertas terlalu dini (precocious puberty) bila dirinya telah memiliki ciri-ciri seks primer dan sekunder sebe-lum berusia 7 atau 8 tahun pada wanita dan 9 tahun pada pria. 
  • Pubertas terlalu dini merupakan masalah bio-logis, psikologis dan sosial bagi yang menga-laminya. 
  • Pubertas terlalu dini dapat terjadi karena faktor keturunan, penyakit atau gangguan otak, misal-nya tumor dan meningistis.
2. DELAYED PUBERTY
  • Seorang anak dinyatakan mengalami delayed puberty atau pubertas yang terlambat jika dirinya belum menunjukkan perkembangan payudara menjelang usia 13 atau belum mengalami menarche menjelang usia 16 tahun, untuk anak perempuan dan belum mengalami pembesaran pada alat kelamin menjelang usia 14 tahun, untuk anak laki-laki. 
  • Pubertas yang terlambat juga dapat menimbulkan masalah biologis, psikologis, dan sosial bagi yang mengalaminya. 
  • Pubertas terlambat terjadi karena faktor , kurang gizi, gangguan fungsi kelenjar pituitary, dst.

PENANGANAN UNTUK PRECOCIOUS & DELAYED PUBERTY

Bila seorang anak menunjukkan bahwa terjadi pubertas terlalu dini atau terlambat hendaknya segera mendapatkan pertolongan dg memeriksakan yang bersangkutan pada dokter spesialis gangguan pertumbuhan dan hormonal anak (pediatric endocronologis)
Poskan Komentar