Pentingnya Jiwa Kewirausahaan dan Kemandirian



Globalisasi sebagai sebuah sistem tata kehidupan baru merupakan fenomena yang tidak dapat dihindarkan. Situasi ini menyebabkan sejumlah konsekuensi di bidang sosial, ekonomi, teknologi, dan budaya. Fenomena ini juga mengakibatkan perubahan-perubahan yang sangat strategis bagi perkembangan dan dinamika nasional suatu negara, karena di banyak hal semua itu juga mengakibatkan terjadinya situasi hilangnya batas-batas negara secara geografis, politis, dan ekonomis; termasuk dalam hal ini munculnya tingkat kompetisi yang semakin ketat antar negara untuk saling mempertahankan kepentingan-kepentingan nasional. Kompetisi ini tidak saja terjadi antar negara tetapi, juga persaingan antar manusia .
Dalam rangka mengantisipasi perubahan-perubahan di atas, maka Perguruan Tinggi perlu merubah paradigma pendidikan dari pola old industrial education menjadi new entrepreunerial education, untuk mendorong terciptanya ”knowledge based economy”.  Ingat semboyan ”knowledge is power”. Dalam rangka meningkatkan daya saing bangsa, Perguruan Tinggi sebagai lembaga yang mengembangkan ”knowledge” perlu meningkatkan kualitas sumber daya mahasiswa agar menjadi lulusan yang kompeten. Lulusan yang kompeten tidak hanya sekedar mampu menguasai pengetahuan dan teknologi di bidangnya, melainkan juga kemampuan mengaplikasikan kompetensinya dan memiliki softskill yang memadai.
Peran Perguruan Tinggi harus mampu memberikan bekal bagi lulusannya bukan hanya hardskills, tetapi juga softskills yang cukup kepada mahasiswa. Hardskills  antara lain terdiri dari ilmu pengetahuan sesuai dengan bidang studi yang ditekuni (knowledge of field) dan pengetahuan tentang teknologi (knowledge of technology). Sementara itu, softskills antara lain terdiri dari kemampuan berkomunikasi baik lisan, tulisan, maupun gambar (oral and written communication), kemampuan bekerja secara mandiri atau di dalam tim (ability to work independently and in team setting), kemampuan berlogika (logical skills), dan kemampuan menganalisis (analytical skills).
Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa untuk mencapai puncak keberhasilan, bukan hanya hardskills yang dibutuhkan, tetapi juga softskills. Bahkan dalam banyak hal, keunggulan seseorang pada softskills justru menjadi faktor penting yang menentukan keberhasilan hidupnya.

Potensi diri mahasiswa yang terdiri dari cipta, rasa dan karsa yang akan diaktualisasikan dalam ”karya” baik prestasi maupun kreasinya harus terus menerus diasah dan dikembangkan agar terbentuk jiwa kewirausahaan dan wawasan kemandiriannya sebagai bekal kesuksesannya kelak setelah menjadi alumni Perguruan Tinggi. Disitulah pentingnya jiwa kewirausahaan dan kemandirian.
Poskan Komentar