PENILAIAN AUTENTIK PADA PROSES DAN HASIL BELAJAR

Penilaian (assesment) adalah proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik. Pada Standar Nasional Pendidikan, penilaian pendidikan merupakan salah satu  standar  yang       yang bertujuan untuk menjamin: perencanaan penilaian peserta didik sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai dan berdasarkan prinsip-prinsip penilaian; pelaksanaan penilaian peserta didik secara profesional, terbuka, edukatif,efektif, efisien, dan sesuai dengan konteks sosial budaya; dan pelaporan hasil penilaian peserta didik secara objektif, akuntabel, dan informatif.



A.  Penilaian Autentik dan Tuntutan Kurikulum 2013

Penilaian autentik memiliki relevansi kuat terhadap pendekatan ilmiah dalam pembelajaran sesuai dengan tuntutan Kurikulum 2013, karena, penilaian semacam ini mampu menggambarkan peningkatan hasil belajar peserta didik, baik dalam rangka mengobservasi, menalar, mencoba, membangun jejaring, dan lain-lain.Penilaian autentik cenderung fokus pada tugas-tugas kompleks atau kontekstual, memungkinkan peserta didik untuk menunjukkan kompetensi mereka dalam pengaturan yang lebih autentik.Karenanya, penilaian autentik sangat relevan dengan pendekatan tematik terpadu dalam pembejajaran, khususnya jenjang sekolah dasar atau untuk mata pelajaran yang sesuai.

Kata lain dari penilaian autentik adalah penilaian kinerja, portofolio, dan penilaian proyek.  Penilaian autentik adakalanya disebut  penilaian responsif, suatu metode yang sangat populer untuk menilai proses dan hasil belajar peserta didik yang miliki ciri-ciri khusus, mulai dari mereka yang mengalami kelainan tertentu, memiliki bakat dan minat khusus, hingga yang jenius. Penilaian autentik dapat juga diterapkan dalam bidang ilmu tertentu seperti seni atau ilmu pengetahuan pada umumnya, dengan orientasi utamanya pada proses atau hasil pembelajaran.

Penilaian  autentik  mencoba  menggabungkan  kegiatan  guru  mengajar,  kegiatan  siswa  belajar, motivasi dan keterlibatan peserta didik, serta keterampilan belajar. Karena penilaian itu merupakan bagian  dari  proses  pembelajaran,  guru  dan  peserta  didik  berbagi  pemahaman  tentang  kriteria kinerja. Dalam beberapa kasus, peserta didik bahkan berkontribusi untuk mendefinisikan harapan atas tugas-tugas yang harus mereka lakukan.

Penilaian autentik sering digambarkan sebagai penilaian atas perkembangan peserta didik, karena berfokus pada kemampuan mereka berkembang untuk belajar bagaimana belajar tentang subjek.Penilaian autentik harus mampu menggambarkan sikap, keterampilan, dan pengetahuan apa yang sudah atau belum dimiliki oleh peserta didik, bagaimana mereka menerapkan pengetahuannya, dalam hal apa mereka sudah atau belum mampu menerapkan perolehan belajar, dan sebagainya. Atas dasar itu, guru dapat mengidentifikasi materi apa yang sudah layak dilanjutkan dan untuk materi apa pula kegiatan remidial harus dilakukan.

B.  Penilaian Autentik dan Belajar Autentik

Penilaian Autentik meniscayakan proses belajar yang Autentik pula. Menurut Ormiston belajar autentik mencerminkan tugas dan pemecahan masalah yang dilakukan oleh peserta didik dikaitkan dengan realitas di luar sekolah atau kehidupan pada umumnya.Penilaian semacam ini cenderung berfokus  pada  tugas-tugas  kompleks  atau  kontekstual  bagi  peserta  didik,  yang  memungkinkan mereka secara nyata menunjukkan kompetensi atau keterampilan yang dimilikinya. Contoh penilaian autentik antara lain keterampilan kerja, kemampuan mengaplikasikan atau menunjukkan perolehan pengetahuan tertentu, simulasi dan bermain peran, portofolio, memilih kegiatan yang strategis, serta memamerkan dan menampilkan sesuatu.

Dalam pembelajaran autentik, peserta didik diminta mengumpulkan informasi dengan pendekatan saintifik, memahahi aneka fenomena atau gejala dan hubungannya satu sama lain secara mendalam, serta mengaitkan apa yang dipelajari dengan dunia nyata yang luar sekolah. Di sini,   guru dan peserta  didik memiliki tanggung jawab atas  apa  yang  terjadi. Peserta  didik pun tahu apa  yang mereka ingin pelajari, memiliki parameter waktu yang fleksibel, dan bertanggungjawab untuk tetap pada tugas. Penilaian autentik pun mendorong peserta didik mengkonstruksi, mengorganisasikan, menganalisis, mensintesis, menafsirkan, menjelaskan, dan mengevaluasi informasi untuk kemudian mengubahnya menjadi pengetahuan baru.

Sejalan dengan deskripsi di atas, pada pembelajaran autentik, guru harus menjadi “guru autentik.” Peran guru bukan hanya pada proses pembelajaran, melainkan juga pada penilaian. Untuk bisa melaksanakan  pembelajaran  autentik,  guru  harus  memenuhi  kriteria  tertentu  seperti  disajikan berikut ini.

1.   Mengetahui   bagaimana   menilai   kekuatan   dan   kelemahan   peserta   didik   serta   desain pembelajaran.

2.   Mengetahui bagaimana cara membimbing peserta didik untuk mengembangkan pengetahuan mereka sebelumnya dengan cara mengajukan pertanyaan dan menyediakan sumberdaya memadai bagi peserta didik untuk melakukan akuisisi pengetahuan.

3. Menjadi pengasuh proses pembelajaran, melihat informasi baru, dan mengasimilasikan pemahaman peserta didik.

4.   Menjadi  kreatif  tentang  bagaimana  proses  belajar  peserta  didik  dapat  diperluas  dengan menimba pengalaman dari dunia di luar tembok sekolah.

C.  Prinsip dan Pendekatan Penilaian

Penilaian hasil belajar peserta didik pada jenjang pendidikan dasar danmenengah didasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut (Standar Penilaian-Permendikbud Nomor 66 Tahun 2013).

1.  Objektif,  berarti  penilaian  berbasis  pada  standar  dan  tidak  dipengaruhi  faktor  subjektivitas penilai.
2.  Terpadu, berarti penilaian oleh pendidik dilakukan secara terencana,menyatu dengan kegiatan pembelajaran, dan berkesinambungan.
3. Ekonomis, berarti penilaian yang efisien dan efektif dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporannya.
 4.  Transparan,  berarti  prosedur  penilaian,  kriteria  penilaian,  dan  dasar  pengambilan  keputusan dapat diakses oleh semua pihak.
5.  Akuntabel,  berarti  penilaian  dapat  dipertanggungjawabkan  kepada  pihak  internal  sekolah maupun eksternal untuk aspek teknik, prosedur, dan hasilnya.
6.  Edukatif, berarti mendidik dan memotivasi peserta didik dan guru.

Pendekatan  penilaian  yang  digunakan  adalah  penilaian  acuan  kriteria  (PAK).PAK  merupakan penilaian pencapaian kompetensi yang didasarkan pada kriteria ketuntasan minimal (KKM). KKM merupakan kriteria ketuntasan belajar minimal yang ditentukan oleh satuan pendidikan dengan mempertimbangkan   karakteristik   Kompetensi   Dasar   yang   akan   dicapai,   daya   dukung,   dan karakteristik peserta didik.

D.    Ruang Lingkup, Teknik, dan Instrumen Penilaian

Berikut ini ruang lingkup, teknik dan instrumen penilaian yang dimuat pada   Standar Penilaian- Permendikbud Nomor 66 Tahun 2013.

1.  Ruang Lingkup Penilaian

Penilaian hasil belajar peserta didik mencakup kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang dilakukan secara berimbang sehingga dapat digunakan untuk menentukan posisi relatif setiap peserta didik terhadap standar yang telah ditetapkan.Cakupan penilaian merujuk pada ruang lingkup materi, kompetensi mata pelajaran/kompetensi muatan/kompetensi program, dan proses.

2.  Teknik dan Instrumen Penilaian

Teknik dan instrumen yang digunakan untuk penilaian kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan sebagai berikut.

a.  Penilaian kompetensi sikap

Pendidik melakukan penilaian kompetensi sikap melalui observasi, penilaian diri, penilaian “teman sejawat”(peer evaluation) oleh peserta didik dan jurnal. Instrumen yang digunakan untuk observasi, penilaian diri, dan penilaian antarpeserta didik adalah daftar cek atau skala penilaian (rating scale) yang disertai rubrik, sedangkan pada jurnal berupa catatan pendidik.

1) Observasi  merupakan  teknik  penilaian  yang  dilakukan  secara  berkesinambungan  dengan menggunakan indera, baik secara langsung maupun tidak langsung dengan menggunakan pedoman observasi yang berisi sejumlah indikator perilaku yang diamati.
2)  Penilaian   diri   merupakan   teknik   penilaian   dengan   cara   meminta   peserta   didik   untuk
mengemukakan  kelebihan  dan  kekurangan  dirinya  dalam  konteks  pencapaian  kompetensi. Instrumen yang digunakan berupa lembar penilaian diri.
3)  Penilaian antarpeserta  didik merupakan teknik  penilaian dengan cara meminta  peserta didik
untuk saling menilai terkait dengan pencapaian kompetensi. Instrumen yang digunakan berupa lembar penilaian antarpeserta didik.
4) Jurnal merupakan catatan pendidik di dalam dan di luar kelas yang berisi informasi hasil pengamatan tentang kekuatan dan kelemahan peserta didik yang berkaitan dengan sikap dan perilaku.

b.  Penilaian Kompetensi Pengetahuan

Pendidik menilai kompetensi pengetahuan melalui tes tulis, tes lisan, dan penugasan.

1)  Instrumen tes tulis berupa soal pilihan ganda, isian, jawaban singkat, benar-salah, menjodohkan, dan uraian. Instrumen uraian dilengkapi pedoman penskoran.
2)  Instrumen tes lisan berupa daftar pertanyaan.
3)  Instrumen penugasan berupa pekerjaan rumah dan/atau projek yang dikerjakan secara individu atau kelompok sesuai dengan karakteristik tugas.
c.  Penilaian Kompetensi Keterampilan

Pendidik menilai kompetensi keterampilan melalui penilaian kinerja, yaitu penilaian yang menuntut peserta  didik  mendemonstrasikan  suatu  kompetensi  tertentu  dengan menggunakan  tes  praktik, projek, dan penilaian portofolio.Instrumen yang digunakan berupa daftar cek atau skala penilaian (rating scale) yang dilengkapi rubrik.

1)  Tes  praktik  adalah  penilaian  yang  menuntut  respon  berupa  keterampilan  melakukan  suatu aktivitas atau perilaku sesuai dengan tuntutan kompetensi.
2) Projek  adalah  tugas-tugas  belajar  (learning  tasks)  yang  meliputi  kegiatan  perancangan, pelaksanaan, dan pelaporan secara tertulis maupun lisan dalam waktu tertentu.
3)  Penilaian portofolio adalah penilaian yang dilakukan dengan cara menilai kumpulan seluruh karya peserta didik dalam bidang tertentu yang bersifat reflektif-integratif untuk mengetahui minat, perkembangan, prestasi, dan/atau kreativitas peserta didik dalam kurun waktu tertentu. Karya tersebut dapat berbentuk tindakan nyata yang mencerminkan kepedulian peserta didik terhadap lingkungannya.

Instrumen penilaian harus memenuhi persyaratan:

1)  substansi yang merepresentasikan kompetensi yang dinilai;
2)  konstruksi yang memenuhi persyaratan teknis sesuai dengan bentuk instrumen yang digunakan;
3)  penggunaan bahasa yang baik dan benar serta komunikatif sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik.

E.  Mekanisme dan Prosedur Penilaian

Berikut ini ruang lingkup, teknik dan instrumen penilaian yang dimuat pada   Standar Penilaian- Permendikbud Nomor 66 Tahun 2013.

1.  Penilaian hasil belajar pada jenjang pendidikan dasar dan menengah dilaksanakan oleh pendidik, satuan pendidikan, Pemerintah dan/atau lembaga mandiri.
2.  Penilaian hasil belajar dilakukan dalam bentuk penilaian otentik, penilaian diri, penilaian projek, ulangan harian, ulangan tengah semester, ulangan akhir semester, ujian tingkat kompetensi, ujian mutu tingkat kompetensi, ujian sekolah, dan ujian nasional.
a.  Penilaian otentik dilakukan oleh guru secara berkelanjutan.
b.  Penilaian diri dilakukan oleh peserta didik untuk tiap kali sebelum ulangan harian. c.   Penilaian projek dilakukan oleh pendidik untuk tiap akhir bab atau tema pelajaran.
d.  Ulangan harian dilakukan oleh pendidik terintegrasi dengan proses pembelajaran dalam bentuk
ulangan atau penugasan.
e.  Ulangan  tengah  semester  dan  ulangan  akhir  semester,  dilakukan  oleh  pendidik  di  bawah koordinasi satuan pendidikan.
f.   Ujian tingkat kompetensi dilakukan oleh satuan pendidikan pada akhir kelas II (tingkat 1), kelas IV (tingkat 2), kelas VIII (tingkat 4), dan kelas XI (tingkat 5), dengan menggunakan kisi-kisi yang disusun  oleh  Pemerintah.  Ujian  tingkat  kompetensi  pada  akhir  kelas  VI  (tingkat  3),  kelas  IX (tingkat 4a), dan kelas XII (tingkat 6) dilakukan melalui UN.
g.  Ujian Mutu Tingkat Kompetensi dilakukan dengan metode survei oleh Pemerintah pada akhir
kelas II (tingkat 1), kelas IV (tingkat 2), kelas VIII (tingkat 4), dan kelas XI (tingkat 5).
h.  Ujian sekolah dilakukan oleh satuan pendidikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan i.   Ujian Nasional dilakukan oleh Pemerintah sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
3.  Perencanaan ulangan  harian dan pemberian projek oleh  pendidik  sesuai  dengan silabus  dan dijabarkan dalam rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP).
4.  Kegiatan ujian sekolah/madrasah dilakukan dengan langkah-langkah:
a.  menyusun kisi-kisi ujian;
b.  mengembangkan (menulis, menelaah, dan merevisi) instrumen;
c.  melaksanakan ujian;
d.  mengolah (menyekor dan menilai) dan menentukan kelulusan peserta didik; dan e.  melaporkan dan memanfaatkan hasil penilaian.
5.  Ujian nasional dilaksanakan sesuai langkah-langkah yang diatur dalam Prosedur Operasi Standar
(POS).
6. Hasil ulangan harian diinformasikan kepada peserta didik sebelum diadakan ulangan harian berikutnya. Peserta didik yang belum mencapai KKM harus mengikuti pembelajaran remedial.
7.  Hasil penilaian oleh pendidik dan satuan pendidikan dilaporkan dalam bentuk nilai dan deskripsi pencapaian kompetensi kepada orangtua dan pemerintah

Penjelasan tentang penerapan konsep penilaian proses dan hasil belajar dapat Anda pelajari selengkapnya pada lampiran IV Permendikbud nomor   81 A tahun 2013 tentang Implementasi Kurikulum, Pedoman Umum Pembelajaran.

Daftar Pustaka

Coutinho, M., &Malouf, D. (1993).Performance Assessment and Children with Disabilities: Issues and Possibilities.Teaching Exceptional Children, 25(4), 63–67.

Cumming,  J.  J.,  &  Maxwell,  G.  S.  (1999).Contextualizing  Authentic  Assessment.  Assessment in Education, 6(2), 177–194.

Dantes, Nyoman. 2008. Hakikat Penilaian Otentik Sebagai   Penilaian   Proses dan Produk Dalam Pembelajaran yang Berbasis Kompetensi (Makalah Disampaikan pada In House Training (IHT) SMA N 1 Kuta Utara).Singaraja: Universitas Pendidikan Ganesha

Gatlin,  L.,&  Jacob,  S.  (2002).  Standards-Based  Digital  Portfolios:  A  Component  of  Authentic
Assessment for Preservice Teachers. Action in Teacher Education, 23(4), 28–34.

Grisham-Brown,  J.,  Hallam,  R.,  &  Brookshire,  R.  (2006).Using  Authentic  Assessment  to Evidence Children's Progress Toward Early Learning Standards. Early Childhood Education Journal, 34(1), 45–51.

Ibrahim,  Muslimin.  2005.  Penilaian  Berkelanjutan:  Konsep  Dasar,  Tahapan  Pengembangan  dan
Contoh. Surabaya: UNESA University Press Anggota IKAPI

Kemdikbud. 2013. Permendikbud Nomor 66 tentang Standar Penilaian. Kementrian Pendidikan dan
Kebudayaan.

Kemdikbud.   2013.   Permendikbud   Nomor   81A   tentang   Implementasi   Kurikulum. Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.

Salvia, J., & Ysseldyke, J. E. (2004).Assessment in Special and Inclusive Education (9th ed.). New York: Houghton Mifflin.

Wiggins, G. (1993). Assessment: Authenticity, Context and Validity. Phi Delta Kappan, 75(3), 200–214.

Posting Komentar
close