Penganan Lemang Khas Kalimantan Barat

LEMANG merupakan makanan penganan khas suku dayak dan melayu tak terkecuali di kota Pontianak. Makanan yang berbahan dasar beras ketan yang dimasak dalam seruas bambu yang dilapisi daun pisang dengan air santan kelapa terkadang juga diisi dengan kacang merah. Bambu berisikan beras ketan ini kemudian dimasak dengan cara dibakar. Di Pontianak Lemang dibakar selama 5 jam. lemang dipandok/mandok (bakar) dengan menjajarkannya secara vertikal dalam beberapa baris ruas bambu. Lemang selalu ada dalam penyajian pada saat perayaan atau pesta-pesta adat Suku Dayak dan selalu menjadi makanan wajib oleh suku melayu pada saat hari raya Idul Fitri maupun Idul Adha . Penganan yang juga dikenal untuk menjamu tamu dan menyambut bulan Ramadhan dan Maulid Nabi ini, memiliki rasa yang gurih dan nikmat dengan kekenyalan dari beras ketan, bentuknya pun menyerupai lontong dengan balutan daun pisang yang tentunya menambah aroma sedap dan wangi dari daun pisang.

Lemang lebih nikmat disantap hangat-hangat. Menikmati lemang umumnya oleh masyarakat Pontinak dengan cara asin atau disantap bersama rendang, telur,sambal dan lauk-pauk lainnya.sedangkan di daerah lain cara menyantap lemang juga berbeda-beda dari daerah ke daerah. Ada yang senang menikmatinya dengan cara manis ditambah selai, kinca,dan serikaya atau ada juga yang memakannya dengan buah-buahan seperti durian. Untuk masyarakat kota Pontianak khususnya kenapa tidak kita mencoba membuat lemang beraneka rasa, selain yang berisikan kacang merah. Sehingga bisa menambah daftar kuliner daerah kita, dan tidak menutup kemungkinan di jadikan sebuah usaha yang unik.

Lemang menjadi panganan favorit multi etnik orang-orang di Pontianak selama Ramadhan, penjual musiman lemang adalah sebagai penyelamat makanan tradisional Kalimantan Barat dari kepunahan. Lemang sebagai simbol makanan pribumi Kalimantan Barat yang disenangi oleh orang-orang bukan pribumi saja mudah-mudahan terus menjadi panganan yang dicari di Kota Pontianak.

Resep Lemang


Bahan:
Untuk 1 isi Lemang (1 ruas tabung bambu)
  • 1 kilogram beras ketan (hitam atau putih)
  • 5 butir kelapa (diambil santan kental dan encer)
  • Garam secukupnya, atau sesuai selera
Untuk tabung pembungkus
  • Daun pisang muda, secukupnya
  • Buluh lemang yang sudah dibersihkan (pilih bambu yang berkulit tipis, yang khusus untuk pembuatan lemang, bukan bambu berkulit tebal yang biasa digunakan untuk membuat perabot).
Sabut untuk pembakaran
- Bisa didapatkan di pasar tradisional

Cara membuat:
  • Garam dilarutkan secara merata kedalam santan, lalu tuangkan ke dalam beras pulut (beras ketan). Adonan tidak boleh kebanjiran (terlalu banyak air/santan) dan jangan sampai kekeringan pula.
  • Masukkan adonan ke dalam tabung bambu yang sudah dilapisi oleh daun pisang muda. Tinggi adonan kira-kira sepanjang tabung dikurangi sekitar 7 centimeter dari permukaan tabung.
  • Setelah itu, bakar tabung bambu yang sudah berisi adonan dengan cara menegakkannya pada sebuah sandaran. Sandaran diletakkan sedemikian rupa (berada di antar sabut dan tabung bambu) sehingga tabung mendapat panas dari sabut kelapa yang dibakar. Pembakaran ini akan berlangsung kira-kira selama 3 jam.
  • Balik-balik posisi tabung bambu sehingga semua bagian mendapatkan panas secara merata.
Posting Komentar
close