MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK (PROJECT BASED LEARNING/PjBL)

A.  DEFINISI DAN KONSEP PjBL

Pembelajaran  Berbasis Proyek  (Project  Based  Learning/PjBL)adalah  model pembelajaran yang menggunakan proyek/kegiatan sebagai inti pembelajaran. Siswa melakukan  eksplorasi,  penilaian, interpretasi,  sintesis,  dan  informasi  untuk menghasilkan berbagai bentuk hasil belajar.


Pembelajaran Berbasis Proyekmerupakan model belajar yang menggunakan masalah sebagai langkah awal dalam mengumpulkan dan mengintegrasikan pengetahuan baru berdasarkan pengalamannya dalam beraktifitas secara nyata.Pembelajaran Berbasis Proyekdirancang untuk digunakan pada permasalahan komplek yang diperlukan siswa dalam melakukan insvestigasi dan memahaminya.Melalui PjBL, proses inquiry dimulai dengan  memunculkan  pertanyaan  penuntun  (a  guiding  question)  dan  membimbing siswa dalam sebuah proyek kolaboratif yang mengintegrasikan berbagai subjek (materi) dalam kurikulum. PjBL merupakan investigasi mendalam tentang sebuah topik dunia nyata, hal ini akan berharga bagi atensi dan usaha siswa.

Pembelajaran Berbasis Proyekmemiliki karakteristik sebagai berikut:

1.    siswa membuat keputusan tentang sebuah kerangka kerja,
2.    adanya permasalahan atau tantangan yang diajukan kepada siswa,
3.    siswa   mendesain   proses   untuk   menentukan   solusi   atas   permasalahan   atau tantangan yang diajukan,
4. siswa  secara  kolaboratif  bertanggungjawab  untuk  mengakses  dan  mengelola informasi untuk memecahkan permasalahan,
5.    proses evaluasi dijalankan secara kontinyu,
6.    siswa secara berkala melakukan refleksi atas aktivitas yang sudah dijalankan,
7.    produk akhir aktivitas belajar akan dievaluasi secara kualitatif,
8.    situasi pembelajaran sangat toleran terhadap kesalahan dan perubahan
Peran instruktur atau guru dalam Pembelajaran Berbasis Proyeksebaiknya sebagai fasilitator, pelatih, penasehat dan perantara untuk mendapatkan hasil yang optimal sesuai dengan daya imajinasi, kreasi dan inovasi dari siswa.

B.  LANGKAH OPERASIONAL PjBL DALAM PROSES PEMBELAJARAN

Langkah langkah pelaksanaan Pembelajaran Berbasis Proyek dapat dijelaskan dengan diagram sebagai berikut.

Penjelasan langkah-langkah Pembelajaran Berbasis Proyek sebagai berikut.

1.   Penentuan Pertanyaan Mendasar (Start With the Essential Question)
Pembelajaran dimulai dengan pertanyaan esensial, yaitu pertanyaan yang dapat memberi penugasan siswa dalam melakukan suatu aktivitas. Mengambil topik yang sesuai dengan realitas dunia nyata dan dimulai dengan sebuah investigasi mendalamdan  topik yang diangkat relevan untuk para siswa.

2.   Mendesain Perencanaan Proyek (Design a Plan for the Project)
Perencanaan dilakukan secara kolaboratif antara pengajar dan siswa. Dengan demikian siswa diharapkan akan merasa “memiliki” atas proyek tersebut. Perencanaan berisi tentang aturan main, pemilihan aktivitas yang dapat mendukung dalam  menjawab  pertanyaan  esensial,  dengan  cara  mengintegrasikan  berbagai subjek yang mungkin, serta mengetahui alat dan bahan yang dapat diakses untuk membantu penyelesaian proyek.

3.   Menyusun Jadwal (Create a Schedule)
Pengajar dan siswa secara kolaboratif menyusun jadwal aktivitas dalam menyelesaikan proyek. Aktivitas pada tahap ini antara lain: (1) membuat timeline untuk menyelesaikan proyek, (2) membuat deadline penyelesaian proyek, (3) membawa siswa agar merencanakan cara yang baru, (4) membimbing siswa ketika mereka membuat cara yang tidak berhubungan dengan proyek, dan (5) meminta siswa untuk membuat penjelasan (alasan) tentang pemilihan suatu cara.

4.   Memonitor siswa dan kemajuan proyek (Monitor the Students and the Progress of the Project)

Pengajar bertanggungjawab untuk melakukan monitor terhadap aktivitas siswa selama  menyelesaikan  proyek.  Monitoring  dilakukan  dengan  cara  menfasilitasi siswa pada setiap roses. Dengan kata lain pengajar berperan menjadi mentor bagi aktivitas siswa. Agar mempermudah proses monitoring, dibuat sebuah rubrik yang dapat merekam keseluruhan aktivitas yang  penting.

5.   Menguji Hasil (Assess the Outcome)

Penilaian dilakukan untuk membantu pengajar dalam mengukur ketercapaian standar, berperan dalam mengevaluasi kemajuan masing- masing siswa, memberi umpan balik tentang tingkat pemahaman yang sudah dicapai siswa, membantu pengajar dalam menyusun strategi pembelajaran berikutnya.

6.   Mengevaluasi Pengalaman (Evaluate the Experience)

Pada akhir proses pembelajaran, pengajar dan siswa melakukan refleksi terhadap aktivitas  dan  hasil  proyek  yang  sudah  dijalankan.  Proses  refleksi  dilakukan  baik secara individu maupun kelompok. Pada tahap ini siswa diminta untuk mengungkapkan perasaan dan pengalamanya selama menyelesaikan proyek. Pengajar dan siswa mengembangkan diskusi dalam rangka memperbaiki kinerja selama proses pembelajaran, sehingga pada akhirnya ditemukan suatu temuan baru (new inquiry) untuk menjawab permasalahan yang diajukan pada tahap pertama pembelajaran.
Peran guru dan siswa dalam pelaksanaan Pembelajaran Berbasis Proyek:

1. Peran Guru

a. Merencanakan dan mendesain pembelajaran
b. Membuat strategi pembelajaran
c.  Membayangkan interaksi yang akan terjadi antara guru dan siswa
d. Mencari keunikan siswa
e. Menilai siswa dengan cara transparan dan berbagai macam penilaian
f.  Membuat portofolio pekerjaan siswa

2. Peran Siswa

a. Menggunakan kemampuan bertanya dan berpikir
b. Melakukan riset sederhana
c.  Mempelajari ide dan konsep baru
d. Belajar mengatur waktu dengan baik
e. Melakukan kegiatan belajar sendiri/kelompok
f.  Mengaplikasikanhasil belajar lewat tindakan
g.  Melakukan interaksi sosial (wawancara, survey, observasi, dll)

C.   SISTEM PENILAIAN DALAM PjBL

Penilaian  pembelajaran  dengan  metoda  Pembelajaran  Berbasis  Proyek  harus  diakukan secara menyeluruh terhadap sikap, pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh siswa dalam  melaksanakan  pembelajaran  berbasis  proyek.  Penilaian  Pembelajaran  Berbasis Proyek dapat menggunakan teknik penilaian yang dikembangkan oleh Pusat Penilaian Pendidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yaitu penilaian proyek atau penilaian produk.


Daftar Pustaka
Alexander, D. (2000). The learning that lies between play and academics in afterschool programs.National Institute on Out-of-School Time.Retrieved from http://www.niost.org/Publications/papers.

Admin.Metode Pembelajaran Berbasis Proyek (Project Based Learning) [online]. Diakses di http://digilib.sunan-ampel.ac.id/files/disk1/151/hubptain-gdl-ellyikasus-7509-3-babii.pdf (17 Oktober 2011).

Barron, B., & Darling-Hammond, L. (2008).Teaching for meaningful learning: A review of research on inquiry-based and cooperative learning. Retrieved from http://www.edutopia. org/pdfs/edutopia-teaching-for-meaningful-learning.pdf.

Buck Institute for Education.Introduction to Project Based Learning.[Online].Diakses di http://www.bie.org/images/uploads/general/20fa7d42c216e2ec171a212e97fd4a9e.pdf (18
Oktober 2011).

Daniel K. Schneider. 2005. Project-based learning. [Online].Diakses dihttp://edutechwiki.unige.ch/en/Project-based_learning (18 Oktober 2011).

Florin, Suzanne. 2010. The Success of Project Based Learning. [Online]. Diakses di http://www.brighthub.com/education/k-12/articles/90553.aspx (18 Oktober 2011)

Grant, M. (2009, April). Understanding projects in projectbased learning: A student’s perspective. Paper presented at Annual Meeting of the American Educational Research Association, San Diego, CA.

Lucas, George .(2005). Instructional Module Project Based Learning. http://www.edutopia.org/modules/PBL/whatpbl.php. Diakses tanggal 13 Juli 2010.

Markham, T. (2003).Project-based learning handbook (2nd ed.). Novato, CA: Buck Institute for Education.

Research summary: Project-based learning in middle grades mathematics. Retrieved from http://www.nmsa.org/Research/ResearchSummaries.

ResearchSummaries/ProjectBasedLearninginMath/tabid/1570/Default.aspx.

Savery, J. R. (2006). Overview of problem-based learning: Definitions and distinctions. The Interdisciplinary Journal of Problem-Based Learning, 1(1), 9–20. Journal of Problem-Based Learning, 3(1), 12–43.
Posting Komentar
close